Mentan SYL Buka Program Sekolah Lapang Petani Muda di Jeneponto

INPUTRAKYAT_JENEPONTO– Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) membuka progran sekolah lapang di Kabupaten Jeneponto, Sulawesi Selatan. Kegiatan ini merupakan bagian dari program Rural Empowerment And Agricultural Development Scalling-Up Innitiative (READSI) sebagai upaya pemerintah dalam mendorong peningkatan usaha tani dan kesejahteraan petani melalui teknologi.

 

Bacaan Lainnya

“Program ini sangat penting karena ilmunya berlangsung pada bagaimana membangun desa yang makin kuat, makin baik dan bagaimana membangun agar masyarakat desa lebih khusus perempuan dan generasi mudanya terlibat membangun desa yang makin sejahtera,” ujar SYL di Jeneponto, Sabtu, 22 Juli 2023.

 

SYL mengatakan, program READSI merupakan amanat Presiden Jokowi dalam membangun SDM unggul dan memiliki kemampuan khusus dalam mengembangkan sektor pertanian ke depan. Salah satunya dengan menggunakan teknologi dan mekanisasi.

 

“Saya kira itu cara yang paling pasti agar pertanian kita ke depan semkin maju dan mandiri. Dan ini juga program yang diamati Presiden agar menumbuhkan SDM unggul,” katanya.

 

Saat ini, kata SYL, pemerintah tengah berjibaku dengan menguatkan produktivitas sebagai antisipasi dampak el nino yang diperkirakan berlangsung hingga September mendatang. Di antaranya dengan membagi tiga zona wilayah, hijau, kuning dan merah.

 

“Saya sekarang masih kekurangan 500 ribu hektar dan saya pastikan el nino kita taklukan di Indonesia. Jadi el nino bukan alasan untuk tidak mengembangkan kreativitas dan kemampuan individu kita termasuk para pemimpin dengan kompetensi yang masing-masing miliki,” katanya.

 

Wakil Bupati Jeneponto, Paris Yasir menyampaikan terimakasih atas dibukanya program READSI di wilayah kerjanya. Terutama dukungan kementan terhadap bantuan alsintan dan pompa air. Bagi Paris, kedua alat tersebut sangat dibutuhkan mengingat baru-baru ini ada sejumlah irigasi yang mengalami longsor.

 

“Alhamdullah kita mendapat bantuan alsintan, pompa air, traktor kultivator, bibit padi dan bibit jagung. Kami apresiasi atas berbagai bantuan tersebut. Tentu saja kami juga berharap mendapat banyak sentuhan dari kementan aga bisa memanfaatkan sumber daya alam ini,” katanya.

 

Kepala BPPSDMP Kementan, Dedi Nursyamsi mengatakan bahwa program sekolah lapang bagi petani ini sedikitnya diikuti 875 peserta terdiri dari penyuluh, poktan maupun pelaku usaha pertanian. Mereka tergabung dalam 33 kelompok tani terpilih di 33 desa di 11 kecamatan se-Kabupaten jeneponto.

 

Dedi berharap, program pemberdayaan ini mampu berbicara banyak pada peningkatan produksi di seluruh Indonesia sehingga berdampak langsung pada pendapatan dan kesejahteraan petani setempat.

 

“Dapat kami laporkan bahwa program sekolah lapang ini disupport oleh 4 provinsi yaitu Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Kalimantan barat dan NTT. Dan tahun ini alhamdulillah bertambah 1 kabupaten yaitu kabupaten jeneponto. Ke depan kita akan membangun kelembagaan melalui kelompok tani dan pelatihan bersama mentor dari akademisi dan pakar,” jelasnya.

Anugrah

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *